Apa itu Alpha?

Alpha adalah ukuran kinerja investasi dibandingkan dengan indeks benchmark yang sesuai, seperti S&P 500 S&P - Standard and Poor's Standard and Poor's (S&P) adalah pemimpin pasar dalam penyediaan analisis pasar keuangan, khususnya dalam penyediaan benchmark dan investasi. Alfa satu (nilai dasar adalah nol) menunjukkan bahwa laba atas investasi selama jangka waktu tertentu mengungguli rata-rata pasar secara keseluruhan sebesar 1%. Angka alfa negatif mencerminkan investasi yang berkinerja buruk dibandingkan dengan rata-rata pasar.

Alfa

Alpha adalah salah satu dari lima rasio kinerja standar yang biasa digunakan untuk mengevaluasi saham individu atau portofolio investasi, dengan empat lainnya adalah beta, deviasi standar, R-squared, dan rasio Sharpe Rasio Sharpe Rasio Sharpe adalah ukuran risiko- pengembalian yang disesuaikan, yang membandingkan pengembalian kelebihan investasi dengan deviasi standar pengembaliannya. Rasio Sharpe biasanya digunakan untuk mengukur kinerja investasi dengan menyesuaikan risikonya. . Alfa biasanya berupa angka tunggal (mis., 1 atau 4) yang mewakili persentase yang mencerminkan bagaimana kinerja investasi relatif terhadap indeks patokan.

Alpha positif 5 (+5) berarti return portofolio melebihi kinerja indeks benchmark sebesar 5%. Alfa negatif 5 (-5) menunjukkan bahwa portofolio berkinerja di bawah indeks benchmark sebesar 5%. Alfa nol berarti bahwa investasi memperoleh pengembalian yang sesuai dengan pengembalian pasar secara keseluruhan seperti yang ditunjukkan oleh indeks patokan yang dipilih.

Alfa portofolio adalah kelebihan pengembalian yang dihasilkannya dibandingkan dengan indeks acuan. Investor reksa dana atau ETF sering kali mencari reksa dana dengan alpha yang tinggi dengan harapan mendapatkan return on investment (ROI) yang superior.

Rasio alfa sering digunakan bersama dengan koefisien beta Koefisien Beta Koefisien Beta adalah ukuran sensitivitas atau korelasi dari sekuritas atau portofolio investasi terhadap pergerakan di pasar secara keseluruhan. Kita dapat memperoleh ukuran statistik risiko dengan membandingkan pengembalian sekuritas / portofolio individu dengan pengembalian pasar secara keseluruhan, yang merupakan ukuran volatilitas investasi. Kedua rasio tersebut sama-sama digunakan dalam Capital Asset Pricing Model (CAPM) Capital Asset Pricing Model (CAPM) Capital Asset Pricing Model (CAPM) adalah model yang menggambarkan hubungan antara return yang diharapkan dan risiko sekuritas. Rumus CAPM menunjukkan pengembalian sekuritas sama dengan pengembalian bebas risiko ditambah premi risiko,berdasarkan beta dari keamanan itu untuk menganalisis portofolio investasi dan menilai kinerja teoretisnya.

Asal Alfa

Konsep alfa berasal dari pengenalan dana indeks tertimbang, yang mencoba mereplikasi kinerja seluruh pasar dan menetapkan bobot yang setara untuk setiap area investasi. Perkembangan ini sebagai strategi investasi menciptakan standar kinerja yang baru.

Pada dasarnya, investor mulai membutuhkan manajer portofolio dana yang diperdagangkan secara aktif untuk menghasilkan pengembalian yang melebihi apa yang diharapkan investor dengan berinvestasi dalam dana indeks pasif. Alpha dibuat sebagai metrik untuk membandingkan investasi aktif dengan investasi indeks.

Model Penetapan Harga Aset Modal (CAPM)

CAPM digunakan untuk menghitung jumlah pengembalian yang perlu disadari investor untuk mengkompensasi tingkat risiko tertentu. Ini mengurangi tingkat bebas risiko dari tingkat yang diharapkan dan menimbangnya dengan faktor - beta - untuk mendapatkan premi risiko. Ia kemudian menambahkan premi risiko ke tingkat pengembalian bebas risiko untuk mendapatkan tingkat pengembalian yang diharapkan investor sebagai kompensasi atas risiko tersebut. Rumus CAPM dinyatakan sebagai berikut:

r = R f + beta (R m - R f ) + Alpha

Karena itu,

Alfa = R - R f - beta (R m -R f )

Dimana:

  • R mewakili pengembalian portofolio
  • R f mewakili tingkat pengembalian bebas risiko
  • Beta mewakili risiko sistematis portofolio
  • R m mewakili pengembalian pasar, sesuai patokan

Misalnya, dengan asumsi pengembalian dana sebenarnya adalah 30, tingkat bebas risiko adalah 8%, beta adalah 1,1, dan pengembalian indeks patokan adalah 20%, alpha dihitung sebagai:

Alpha = (0.30-0.08) - 1.1 (0.20-0.08)

= 0,088 atau 8,8%

Hasilnya menunjukkan bahwa investasi dalam contoh ini mengungguli indeks acuan sebesar 8,8%.

Unduh Template Gratis

Masukkan nama dan email Anda di formulir di bawah ini dan unduh template gratisnya sekarang!

Batasan Alpha

Alpha hadir dengan beberapa batasan yang harus dipertimbangkan investor saat menggunakannya. Salah satu batasan tersebut terkait dengan berbagai jenis dana. Beberapa investor menggunakan rasio untuk membandingkan berbagai jenis portofolio, seperti portofolio yang berinvestasi di kelas aset yang berbeda, dan ini dapat menghasilkan angka yang menyesatkan. Sifat beragam dana yang berbeda akan memengaruhi metrik seperti alfa.

Alpha bekerja paling baik, pertama-tama, ketika diterapkan secara ketat pada investasi pasar saham (daripada investasi di kelas aset lain), dan kedua, jika digunakan sebagai alat perbandingan dana, maka paling baik diterapkan untuk mengevaluasi dana serupa - misalnya, dua reksa dana pertumbuhan kapitalisasi menengah, daripada, katakanlah, membandingkan reksa dana pertumbuhan kapitalisasi menengah dengan reksa dana dengan kapitalisasi besar.

Pertimbangan lain bagi investor adalah memilih indeks acuan. Nilai alpha dihitung dan dibandingkan dengan tolok ukur yang dianggap sesuai untuk portofolio. Investor harus memilih patokan yang relevan. Indeks benchmark yang paling sering digunakan adalah indeks saham S&P 500.

Namun, beberapa portofolio, seperti dana sektor, mungkin memerlukan penggunaan indeks yang berbeda untuk mendapatkan perbandingan yang akurat. Misalnya, untuk mengevaluasi portofolio saham yang diinvestasikan di sektor transportasi, tolok ukur indeks yang lebih sesuai mungkin adalah indeks transportasi Dow. Jika tidak ada indeks benchmark yang sesuai dan sudah ada sebelumnya, analis dapat menggunakan algoritma dan model lain untuk mensimulasikan indeks untuk tujuan perbandingan.

Perbedaan antara Alfa dan Beta

Investor menggunakan rasio alfa dan beta untuk menghitung, membandingkan, dan memprediksi hasil investasi. Kedua rasio tersebut menggunakan indeks acuan seperti S&P 500 untuk dibandingkan dengan sekuritas atau portofolio tertentu.

Alpha adalah ukuran yang disesuaikan dengan risiko tentang bagaimana kinerja sekuritas dibandingkan dengan pengembalian rata-rata pasar secara keseluruhan. Kerugian atau keuntungan yang dicapai relatif terhadap tolok ukur mewakili alfa. Beta, juga disebut sebagai koefisien beta Koefisien Beta Koefisien Beta adalah ukuran sensitivitas atau korelasi dari sekuritas atau portofolio investasi terhadap pergerakan di pasar secara keseluruhan. Kami dapat memperoleh ukuran statistik risiko dengan membandingkan pengembalian sekuritas / portofolio individu dengan pengembalian pasar secara keseluruhan, mengukur volatilitas relatif sekuritas dibandingkan dengan volatilitas rata-rata dari total pasar.

Volatilitas adalah komponen lain dari tingkat risiko yang terkait dengan investasi tertentu. Angka dasar untuk beta adalah satu. Sekuritas dengan beta satu menunjukkan tingkat volatilitas yang kira-kira sama dengan indeks benchmark. Jika beta kurang dari satu, itu berarti harga sekuritas kurang stabil daripada rata-rata pasar.

Nilai beta lebih besar dari satu berarti harga sekuritas lebih tidak stabil daripada rata-rata pasar. Misalnya, sekuritas dengan nilai beta dua dapat diharapkan menunjukkan volatilitas dua kali lebih banyak daripada indeks S&P 500. Jika nilai beta negatif, itu tidak berarti volatilitas berkurang - itu berarti bahwa keamanan cenderung bergerak terbalik ke arah pasar secara keseluruhan, dengan faktor dua.

Bacaan Terkait

Keuangan bertujuan untuk memberi Anda pendidikan kelas dunia sebagai analis keuangan. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengevaluasi investasi, sumber daya berikut akan berguna:

  • Metode Penilaian Penilaian penilaian mengacu pada proses menentukan nilai sekarang dari suatu perusahaan atau aset. Itu bisa dilakukan dengan menggunakan sejumlah teknik. Analis yang menginginkan
  • Analisis Teknis: Panduan Pemula Analisis Teknis - Panduan Pemula Analisis teknis adalah bentuk penilaian investasi yang menganalisis harga masa lalu untuk memprediksi pergerakan harga di masa mendatang. Analis teknis percaya bahwa tindakan kolektif dari semua peserta di pasar secara akurat mencerminkan semua informasi yang relevan, dan oleh karena itu, secara terus menerus menetapkan nilai pasar yang wajar untuk sekuritas.
  • Unlevered Beta Unlevered Beta / Asset Beta Unlevered Beta (Asset Beta) adalah volatilitas pengembalian untuk bisnis, tanpa mempertimbangkan leverage keuangannya. Itu hanya memperhitungkan asetnya. Ini membandingkan risiko perusahaan yang tidak bergeser dengan risiko pasar. Ini dihitung dengan mengambil ekuitas beta dan membaginya dengan 1 ditambah hutang yang disesuaikan pajak menjadi ekuitas
  • Berinvestasi: Panduan Pemula Berinvestasi: Panduan Pemula Panduan Keuangan Berinvestasi untuk Pemula akan mengajarkan Anda dasar-dasar berinvestasi dan bagaimana memulai. Pelajari tentang berbagai strategi dan teknik untuk perdagangan, dan tentang pasar keuangan yang berbeda tempat Anda dapat berinvestasi.

Direkomendasikan

Apa itu Cash on Cash Return?
Unduh Templat Laporan Laba Rugi CFI
Perusahaan ekuitas swasta