Ringkasan analisis perilaku biaya

Analisis perilaku biaya mengacu pada upaya manajemen untuk memahami bagaimana biaya operasi berubah dalam kaitannya dengan perubahan tingkat aktivitas organisasi. Biaya ini mungkin termasuk bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead yang timbul dari pengembangan suatu produk. Manajemen biasanya melakukan analisis perilaku biaya melalui fungsi biaya matematis.

Fungsi biaya adalah deskripsi tentang bagaimana biaya (misalnya, material, tenaga kerja, atau overhead) berubah dengan perubahan tingkat aktivitas yang berkaitan dengan biaya tersebut. Misalnya, total biaya variabel akan berubah sehubungan dengan peningkatan aktivitas, sedangkan biaya tetap akan tetap sama. Fungsi biaya bisa datang dalam berbagai bentuk.

Untuk mempelajari lebih lanjut, luncurkan kursus analisis keuangan kami!

bagan analisis perilaku biaya

Asumsi fungsi biaya

Fungsi biaya biasanya diberikan dalam bentuk y = mx + b, dan dapat diplot pada grafik.

Untuk menentukan fungsi biaya ini, manajer biasanya membuat asumsi berikut untuk tujuan kesederhanaan:

  • Variasi dalam pemicu biaya menjelaskan variasi dalam biaya total terkait.
  • Perilaku biaya dapat diringkas menjadi fungsi biaya linier dalam rentang yang relevan.

Kisaran yang relevan di sini mengacu pada kisaran aktivitas di mana hubungan antara total biaya dan tingkat aktivitas dipertahankan. Namun, dalam situasi kehidupan nyata, tidak semua fungsi biaya linier, dan juga tidak dijelaskan oleh pemicu biaya tunggal.

Untuk belajar dari contoh video, ikuti kursus analisis keuangan kami!

Analisis biaya kuantitatif

Biasanya manajemen menggunakan metode analisis kuantitatif untuk menggambarkan fungsi biaya. Pendekatan paling sederhana adalah metode tinggi-rendah. Metode ini hanya menggunakan nilai tertinggi dan terendah dari cost driver dan biayanya masing-masing untuk menentukan fungsi biaya.

Meskipun ada banyak batasan untuk pendekatan ini, ini adalah upaya pertama yang sederhana untuk memeriksa hubungan antara pemicu biaya dan biaya keseluruhan.

Analisis regresi adalah metode lain yang menggunakan metode statistik untuk mengukur jumlah rata-rata perubahan variabel dependen yang terkait dengan perubahan variabel independen. Pendekatan regresi adalah indikasi yang jauh lebih baik dari hubungan antar variabel. Perangkat lunak seperti Microsoft Excel adalah alat yang berguna untuk melakukan analisis regresi.

Contoh perilaku berbiaya tinggi-rendah

Perusahaan XYZ ingin memeriksa bagaimana perilaku biaya overhead dengan perubahan jam kerja:

BulanTotal Biaya OverheadJam Kerja
Maret$ 50.0002.000
April70.0003.000
Mungkin55.0001.500
Juni65.0003.500
Juli55.0001.000
Agustus65.0002.000
September45.0001.500
Oktober80.0004.000
November55.0002.500
Desember60.0002.500

Berikut adalah data biaya yang diamati:

JamBiaya
Pengamatan Tertinggi4.000$ 80.000
Pengamatan Terendah(1.000)(55,000)
Perbedaan3.00025.000

Biaya Kemiringan atau Variabel: 25.000 / 3.000 = $ 8,33

Y Intercept atau Biaya Tetap: $ 46.667

Oleh karena itu, fungsi biaya penuh adalah: Y = 8,33x + 46,667. Ini berarti bahwa untuk setiap jam kerja tambahan, total biaya overhead akan meningkat $ 8,33.

Lihat lebih banyak contoh dalam kursus dasar-dasar analisis keuangan kami.

Pendekatan perilaku biaya regresi

Menggunakan analisis perilaku biaya regresi, pendekatannya cukup mirip tetapi menggunakan semua poin data, bukan hanya nilai tertinggi dan terendah.

Menggunakan fungsi regresi di MS Excel, kita dapat memperoleh output ANOVA yang memberikan fungsi biaya Y = 8,72x + 39,502.

Ini berarti bahwa untuk setiap jam kerja tambahan, total biaya overhead akan meningkat $ 8,72 dan jika tidak ada jam kerja, total biaya overhead hanya akan sama dengan biaya tetap sebesar $ 39,502.

Dengan pendekatan regresi, kita dapat menganalisis fungsi biaya dengan menggunakan beberapa kriteria:

Masuk Akal Ekonomi Tingkat KecocokanKepercayaan
Konsep UtamaApakah masuk akal jika total biaya overhead dipengaruhi / ditentukan oleh jam kerja?Ditentukan oleh nilai R kuadrat dari keluaran regresi. Semakin tinggi angkanya maka semakin besar perubahan variabel dependen yang dapat dijelaskan oleh variabel independen tersebut.Hubungan antara kesalahan standar dan intersep (biaya tetap) dan variabel x (biaya variabel)
Analisis ContohTampaknya logis bahwa total biaya overhead dan jam kerja saling terkait.R kuadrat adalah 0,64. Jadi, 64% perubahan biaya overhead dapat dijelaskan dengan perubahan jam kerja.Dengan T-stat lebih besar dari 2, hubungan tersebut dapat diterima.

Pelajari tentang analisis regresi dalam kursus matematika keuangan kami!

Unduh Template Gratis

Masukkan nama dan email Anda di formulir di bawah ini dan unduh template gratisnya sekarang!

Teknik analisis biaya lebih lanjut

Dalam konten di atas, kami memeriksa dua metode menganalisis hubungan linier. Namun, banyak perusahaan yang sering menguji hubungan antara beberapa variabel independen dan satu variabel dependen.

Seringkali, perusahaan juga dapat melakukan analisis terhadap masing-masing variabel dan kemudian melakukan analisis gabungan untuk mengetahui lebih lanjut pengaruh masing-masing variabel independen terhadap variabel dependen. Kesimpulan umumnya adalah bahwa ada banyak cara berbeda untuk menganalisis data perilaku biaya dalam perusahaan dan terserah manajemen untuk memutuskan seberapa dalam mereka berniat untuk melakukan analisis.

Di dunia yang sedang bergeser ke ekonomi yang lebih berbasis data dan teknologi, menganalisis data dengan berbagai cara akan terbukti bermanfaat bagi perusahaan jika mereka dapat menerapkan langkah-langkah yang tepat dan perlu.

Pelajari analisis keuangan online sekarang!

Sumber daya tambahan

Ini telah menjadi panduan Keuangan pengantar untuk analisis perilaku biaya. Untuk terus belajar dan memajukan karier Anda, silakan lihat sumber daya Keuangan tambahan di bawah ini:

  • Analisis Laporan Keuangan Analisis Laporan Keuangan Bagaimana melakukan Analisis Laporan Keuangan. Panduan ini akan mengajarkan Anda untuk melakukan analisis laporan keuangan dari laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas termasuk margin, rasio, pertumbuhan, likuiditas, leverage, tingkat pengembalian dan profitabilitas.
  • Return on Equity Return on Equity (ROE) Return on Equity (ROE) adalah ukuran profitabilitas perusahaan yang mengambil keuntungan tahunan perusahaan (laba bersih) dibagi dengan nilai total ekuitas pemegang saham (yaitu 12%). ROE menggabungkan laporan laba rugi dan neraca karena laba atau laba bersih dibandingkan dengan ekuitas pemegang saham.
  • Laba atas belanja iklan ROAS (Laba atas Belanja Iklan) ROAS (Laba atas Belanja Iklan) adalah metrik eCommerce yang penting. ROAS mengukur pendapatan yang dihasilkan per dolar dari pengeluaran pemasaran. Ini adalah metrik profitabilitas yang mirip dan alternatif untuk ROI, atau "Laba atas Investasi". ROAS biasanya digunakan dalam bisnis eCommerce untuk mengevaluasi keefektifan kampanye pemasaran.
  • Panduan pemodelan keuangan Panduan Pemodelan Keuangan Gratis Panduan pemodelan keuangan ini mencakup tip Excel dan praktik terbaik tentang asumsi, pendorong, peramalan, menghubungkan tiga pernyataan, analisis DCF, lebih banyak lagi

Direkomendasikan

Apa Biaya Agensi?
Apa itu Kewajiban Kontinjensi?
Pola Segitiga