Apa itu Biaya Flotasi?

Biaya flotasi adalah biaya yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan saat menerbitkan sekuritas baru. Biayanya dapat berupa berbagai pengeluaran termasuk, namun tidak terbatas pada, penjaminan emisi, hukum, pendaftaran, dan biaya audit. Biaya flotasi dinyatakan sebagai persentase dari harga penerbitan.

Biaya Flotasi

Setelah biaya flotasi ditentukan oleh suatu perusahaan, biaya tersebut dimasukkan ke dalam harga akhir dari sekuritas yang diterbitkan. Sekuritas yang Dapat Dipasarkan Sekuritas adalah instrumen keuangan jangka pendek yang tidak dibatasi yang diterbitkan baik untuk efek ekuitas atau efek hutang dari perusahaan publik. Perusahaan penerbit menciptakan instrumen ini untuk tujuan penggalangan dana lebih lanjut untuk membiayai kegiatan bisnis dan ekspansi. . Pada dasarnya, penggabungan biaya mengurangi harga akhir dari sekuritas yang diterbitkan dan selanjutnya menurunkan jumlah modal yang dapat diperoleh perusahaan.

Besarnya biaya flotasi bergantung pada banyak faktor, seperti jenis sekuritas yang diterbitkan, ukurannya, dan risiko yang terkait dengan transaksi. Perhatikan bahwa biaya untuk menerbitkan sekuritas hutang atau saham preferen. Saham Preferen Saham preferen (saham preferen, saham preferen) adalah kelas kepemilikan saham di perusahaan yang memiliki klaim prioritas atas aset perusahaan di atas saham biasa. Sahamnya lebih senior daripada saham biasa tetapi lebih junior relatif terhadap hutang, seperti obligasi. umumnya lebih rendah dari pada menerbitkan saham biasa. Biaya flotasi untuk penerbitan saham biasa biasanya berkisar antara 2% hingga 8%.

Biaya Flotasi dan Biaya Modal

Konsep biaya flotasi sangat terkait dengan konsep biaya modal. Biaya Modal Biaya modal adalah tingkat pengembalian minimum yang harus diperoleh bisnis sebelum menghasilkan nilai. Sebelum bisnis dapat menghasilkan keuntungan, setidaknya harus menghasilkan pendapatan yang cukup untuk menutupi biaya pendanaan operasinya. . Karena biaya flotasi memengaruhi jumlah modal yang dapat dikumpulkan dengan menerbitkan sekuritas baru, biaya tersebut pasti memengaruhi biaya modal perusahaan. Ada dua pandangan utama tentang masalah tersebut:

Pendekatan 1: Memasukkan biaya flotasi ke dalam biaya modal

Pendekatan pertama menyatakan bahwa biaya flotasi harus dimasukkan ke dalam perhitungan biaya modal perusahaan. Pada dasarnya, ini menyatakan bahwa biaya flotasi meningkatkan biaya modal perusahaan. Ingatlah bahwa biaya modal perusahaan terdiri dari biaya hutang dan biaya ekuitas Cost of Equity Cost of Equity adalah tingkat pengembalian yang dibutuhkan pemegang saham untuk berinvestasi dalam bisnis. Tingkat pengembalian yang diperlukan didasarkan pada tingkat risiko yang terkait dengan investasi. Dengan demikian, biaya mempengaruhi biaya modal dengan mengubah baik biaya utang atau biaya ekuitas, tergantung pada jenis sekuritas yang diterbitkan (misalnya, penerbitan saham biasa mempengaruhi biaya ekuitas).

Misalnya, anggaplah sebuah perusahaan menerbitkan saham biasa baru. Sebelum transaksi, biaya ekuitas perusahaan dapat dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

Biaya Ekuitas - Formula

Dimana:

  • r e - Biaya ekuitas
  • D 1 - Dividen per saham satu tahun setelahnya
  • P 0 - Harga saham saat ini
  • g - Tingkat pertumbuhan dividen

Namun, penerbitan saham baru menyebabkan perseroan harus menanggung beban flotasi. Jadi, harga saham saat ini (dilambangkan sebagai) harus disesuaikan dengan pengaruh biaya tersebut.

Akibatnya, rumus biaya ekuitas yang disesuaikan dengan biaya flotasi akan terlihat:

Biaya Ekuitas yang Disesuaikan - Formula

Dimana:

  • r e - Biaya ekuitas
  • D 1 - Dividen per saham satu tahun setelahnya
  • P 0 - Harga saham saat ini
  • g - Tingkat pertumbuhan dividen
  • f - Biaya flotasi (dalam persentase)

Namun demikian, pendekatan tersebut di atas tidak akurat karena penggabungan biaya pelampung tidak menggambarkan gambaran yang sebenarnya. Dalam skenario seperti itu, biaya modal dilebih-lebihkan dengan persentase biaya flotasi yang terjadi. Biaya flotasi adalah biaya tidak berulang yang dikeluarkan oleh perusahaan hanya sekali ketika sekuritas baru diterbitkan.

Pendekatan 2: Sesuaikan arus kas perusahaan

Alternatifnya, pendekatan kedua adalah menyesuaikan arus kas perusahaan dengan biaya flotasi. Berbeda dengan metode pertama, pendekatan penyesuaian tidak mengubah biaya modal sebenarnya. Sebaliknya, perusahaan mengurangi biaya dari arus kas yang digunakan dalam perhitungan nilai sekarang bersih (NPV) Nilai Sekarang Bersih (NPV) Nilai Sekarang Bersih (NPV) adalah nilai dari semua arus kas masa depan (positif dan negatif) selama seluruh umur investasi yang didiskon hingga saat ini. Analisis NPV adalah bentuk penilaian intrinsik dan digunakan secara luas di bidang keuangan dan akuntansi untuk menentukan nilai bisnis, keamanan investasi,.

Metode penyesuaian arus kas awalnya disarankan oleh John R. Ezzell dan R. Burr Porter dalam artikel "Biaya Flotasi dan Biaya Modal Rata-Rata Tertimbang". Ide utama di balik metode ini adalah bahwa biaya hanya biaya satu kali dibayarkan kepada pihak ketiga.

Pendekatan pengurangan biaya flotasi dari arus kas perusahaan lebih tepat daripada penggabungan langsung biaya ke dalam biaya modal karena mempertimbangkan sifat biaya satu kali. Secara bersamaan, biaya modal perusahaan tetap tidak terpengaruh oleh biaya flotasi, dan tidak dilebih-lebihkan.

Sumber daya tambahan

Finance adalah penyedia resmi Financial Modeling & Valuation Analyst (FMVA) ™ FMVA® Certification. Bergabunglah dengan 350.600+ siswa yang bekerja untuk perusahaan seperti Amazon, JP Morgan, dan program sertifikasi Ferrari, yang dirancang untuk membantu siapa saja menjadi analis keuangan kelas dunia . Untuk terus memajukan karier Anda, sumber daya Keuangan tambahan di bawah ini akan berguna:

  • Capital Raising Process Capital Raising Process Artikel ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman yang lebih mendalam kepada pembaca tentang bagaimana proses peningkatan modal bekerja dan terjadi di industri saat ini. Untuk informasi lebih lanjut tentang peningkatan modal dan berbagai jenis komitmen yang dibuat oleh penjamin emisi, silakan lihat ikhtisar penjaminan emisi kami.
  • Penawaran Umum Perdana (IPO) Penawaran Umum Perdana (IPO) Penawaran Umum Perdana (IPO) adalah penjualan pertama saham yang diterbitkan oleh suatu perusahaan kepada publik. Sebelum IPO, perusahaan dianggap sebagai perusahaan swasta, biasanya dengan jumlah investor yang sedikit (pendiri, teman, keluarga, dan investor bisnis seperti pemodal ventura atau investor malaikat). Pelajari apa itu IPO
  • Nota Penawaran Nota Penawaran Nota Penawaran juga dikenal sebagai memorandum penempatan pribadi. Ini juga digunakan sebagai alat untuk menarik investor eksternal
  • Biaya Retainer Biaya Retainer Biaya retainer adalah biaya di muka yang dibayarkan oleh seseorang untuk layanan penasihat, konsultan, pengacara, pekerja lepas, atau profesional lainnya.

Direkomendasikan

Apa Biaya Agensi?
Apa itu Kewajiban Kontinjensi?
Pola Segitiga